Pemilik Betfred Menghadapi Denda UKGC £2,87 Juta Karena Anti Pencucian Uang dan Kegagalan Tanggung Jawab Sosial

Daniel Williams

Komisi Perjudian Inggris (UKGC) mengumumkan bahwa Petfre (Gibraltar) Limited akan membayar denda uang senilai £2,87 juta sebagai akibat dari pelanggaran beberapa aturan anti pencucian uang dan tanggung jawab sosial. Perusahaan perjudian, yang mengoperasikan platform taruhan betfred.com dan oddsking.com juga akan menerima peringatan resmi atas kegagalan dalam bisnisnya.

Dari penelaahan yang dilakukan regulator perjudian negara dalam operasional perusahaan, ditemukan beberapa pelanggaran peraturan anti pencucian uang dan tanggung jawab sosial pada periode Oktober 2019 dan Desember 2020.

Komisi Perjudian mengungkapkan bahwa pemilik Betfred terbukti melanggar paragraf 1, 2 dan 3 dari ketentuan lisensi 12.1.1 dan paragraf 1 ketentuan lisensi 12.1.2 tentang pencucian uang. Kabarnya, Petfre (Gibraltar) Limited juga gagal bertindak sesuai dengan ketentuan kode umum 2.1.1 dalam hal pencucian uang. Selain itu, perusahaan melanggar SRCP (Social Responsibility Code of Practice) 3.4.1 paragraf 1 dan 2 tentang interaksi pelanggan.

Direktur Penegakan dan Intelijen UKGC, Leanne Oxley, mengomentari temuan badan pengawas, mengatakan bahwa itu adalah contoh lebih lanjut dari pengawas perjudian negara yang mengambil tindakan untuk menyelidiki dugaan pelanggaran dan kemudian memberikan sanksi terkait kegagalan. Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa regulator mengharapkan Petfre (Gbraltar) Limited dan semua pemegang lisensi operasi perjudian lainnya di Inggris untuk memperhatikan dan memeriksa apakah mereka harus meningkatkan operasi bisnis mereka sehingga mereka menunjukkan kepatuhan aktif.

Oxley memperingatkan bahwa jika standar perusahaan perjudian tidak membaik, tindakan penegakan yang lebih keras akan menyusul.

Sejumlah Kegagalan Anti Pencucian Uang yang Terdaftar selama Tinjauan UKGC dari Penerima Lisensi

Penyelidikan regulator perjudian Inggris ke dalam operasi Petfre (Gibraltar) Limited menemukan beberapa kegagalan anti pencucian uang.

Perusahaan diketahui tidak sepenuhnya memperhitungkan risiko pencucian uang dan pendanaan teroris (MLTF) yang terkait dengan operasinya, dengan risiko tertentu yang terkait dengan negara atau wilayah geografis operasi, transaksi moneter, produk dan layanan, pelanggan, dll. Selain itu, tidak ada kontrol, prosedur, dan kebijakan yang tepat untuk mengatasi risiko MLTF yang disebutkan di atas.

Komisi Perjudian Inggris menemukan bahwa kebijakan, prosedur, dan kontrol dari operator perjudian online tidak diterapkan secara efisien. Perusahaan telah gagal untuk memperhitungkan atau mengikuti panduan yang dikeluarkan oleh UKGC.

Menurut hasil peninjauan izin penyelenggara, Petfre (Gibraltar) Limited telah gagal untuk sepenuhnya menerapkan langkah-langkah yang termasuk dalam Peraturan Pencucian Uang. Kegagalan untuk mengidentifikasi risiko MLTF yang terkena bisnisnya juga terdaftar, bersama dengan penyediaan pelatihan karyawan yang tidak memadai, kurangnya pengawasan transaksi moneter dan kegagalan untuk melakukan uji tuntas pelanggan yang memadai, pemeriksaan sumber dana, dan anti- cek pencucian uang.

Tinjauan Peraturan Menemukan Beberapa Kegagalan Tanggung Jawab Sosial

Seperti yang diungkapkan Komisi Perjudian Inggris, sejumlah kegagalan tanggung jawab sosial ditemukan selama penyelidikan operasi perusahaan.

Penyelidikan menemukan bahwa perusahaan tidak memiliki kontrol untuk mencegah pelanggan baru menghabiskan uang dalam jumlah besar terlalu cepat. Operator perjudian ditemukan telah mengizinkan satu pelanggan kehilangan £ 70.000 hanya dalam periode 10 jam hanya sehari setelah mereka membuka akun mereka dengan perusahaan.

Selain itu, Petfre (Gibraltar) Limited ditemukan gagal melakukan peninjauan akun perjudian yang lebih aman secara tepat waktu. Seperti yang dicatat oleh badan pengatur perjudian Inggris, perusahaan diharuskan untuk mengatur interaksi perjudian yang lebih aman pada saat kecepatan pengeluaran pelanggan meningkat pesat karena perilaku tersebut dapat mengindikasikan bahaya terkait perjudian.

Tinjauan peraturan menemukan bahwa perusahaan pertama kali berinteraksi dengan satu pelanggan ketika mereka telah menempatkan deposit sebesar £ 20.700 dan kehilangan hampir setengahnya (£ 10.200), tetapi interaksi berikutnya dengan pemain tidak terjadi sampai empat bulan kemudian, ketika dia telah menyetorkan sejumlah besar £323.715 dan kehilangan hampir £70.000.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Austin Williams