Operator Perjudian Daring Mengembalikan Dana yang Disalahgunakan Senilai £1,2 Juta yang Digunakan untuk Berjudi kepada Perusahaan Norfolk yang Ditipu

Perusahaan Perjudian Online di Australia untuk Menyertakan Tagline Baru dalam Pesan Perjudian Bertanggung Jawab mereka pada Awal 2023

Sebuah perusahaan yang berbasis di Norfolk telah dapat mengambil lebih dari £ 1 juta yang telah dicuri darinya setelah salah satu karyawannya menyalahgunakan uang tersebut untuk memberi makan masalah perilaku judi mereka.

Menurut laporan dari Unit Operasi Khusus Wilayah Timur (ERSOU), SealSkinz, penjual aksesori tahan air yang berbasis di Norfolk, mendapatkan kembali uang tunai sukarela sebesar total £1,2 juta dari perusahaan perjudian tempat penipu menghabiskan dana yang disalahgunakan. Manajer investigasi keuangan senior di ERSOU, Paul Fitzsimmons, berbagi bahwa kasus tersebut sekali lagi menyoroti fakta bahwa penyelidik keuangan Unit akan terus menggunakan kekuatan mereka untuk melucuti aset penjahat yang dicuri tersebut.

Mr Fitzsimmons selanjutnya berbagi bahwa tim ERSOU tetap berkomitmen untuk memastikan mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk melihat uang dikembalikan ke korban kejahatan tersebut.

Setelah vonis, karyawan SealSkinz Andrew May dihukum atas tindakannya pada Juli 2021, Unit Operasi Khusus Wilayah Timur mengadakan penyelidikan lebih lanjut atas kasus tersebut dengan bantuan Komisi Perjudian Inggris (UKGC). Akibatnya, Unit dapat menentukan jumlah uang curian yang dipertaruhkan oleh Mr May, serta platform perjudian online yang tepat tempat penjudi bermasalah menghabiskan uangnya.

Setelah pengungkapan ini dibuat, operator perjudian yang menerima dana yang disalahgunakan sebagai akibat dari aktivitas perjudian karyawan SealSkinz memutuskan untuk secara sukarela mentransfer uang tersebut kembali langsung ke perusahaan. Terlepas dari dana curian yang berhasil diambil oleh perusahaan dari operator perjudian, penyelidikan juga mengungkap bahwa penipu memiliki aset sekitar £49.500. Jumlah ini juga ditetapkan untuk dibayarkan kembali kepada perusahaan atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan.

Penipu Menderita Kecanduan Judi, Klaim Perwakilan Hukum

Selama proses hukum yang terjadi setelah penyelewengan uang, SealSkinz mengungkapkan bahwa aktivitas karyawannya mengakibatkan pengurangan biaya di perusahaan yang juga memaksanya untuk memberhentikan beberapa anggota stafnya. Selain itu, pemegang saham perusahaan terpaksa melakukan investasi lebih lanjut agar SealSkinz dapat terus beroperasi.

Menurut laporan, Andrew May, seorang karyawan SealSkinz berusia 46 tahun menyalahgunakan total £1,3 juta.

Penipu mulai mencuri dana dari majikan mereka pada Februari 2015, saat itu mereka memegang posisi keuangan dan manajer TI di SealSkinz. Dia membuat faktur palsu yang diduga dikeluarkan oleh berbagai pemasok dan mentransfer uang ke rekening bank pribadinya. Uang itu kemudian digunakan oleh Tuan May untuk berjudi di berbagai platform judi online.

Kegiatan penipuan berlanjut setelah Mr May dipromosikan menjadi kepala pasokan di perusahaan dan hingga akhir Juli 2019, ketika dia akhirnya tertangkap.

Perwakilan hukum karyawan SealSkinz berpendapat bahwa Mr May menderita kecanduan judi yang mengakibatkan dia membuat serangkaian keputusan yang salah dan menyalahgunakan uang. Pengacara penipu juga menyoroti fakta bahwa pembayaran yang diterima oleh salah satu operator perjudian online berjumlah £461.000 tetapi situs web tersebut tidak mengajukan pertanyaan tentang asal dana atau solvabilitas pemain. Selain itu, May tidak pernah menerima bantuan apa pun untuk membatasi kebiasaan judinya yang berlebihan atau bantuan lain untuk mengatasi masalah perilaku judinya.

Pada Juli 2021, karyawan SealSkinz dihukum atas kejahatannya dan sekarang menjalani hukuman penjara empat tahun.

Olivia Kol

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat pada pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Austin Williams