Monopoli Taruhan Olahraga Selandia Baru TAB NZ Melaporkan Penurunan Pendapatan pada Agustus 2022

Daniel Williams

Badan berlisensi yang saat ini menawarkan layanan taruhan kepada penduduk Selandia Baru, TAB Selandia Baru, menerbitkan hasil keuangan terbarunya yang mencakup hasilnya pada Agustus 2022.

Operator membuat pengumuman, mengungkap efek berkelanjutan dari Covid-19 dan beberapa faktor lain, seperti lebih banyak penjual daripada pembeli layanan taruhan, dan berbagi bahwa kinerja keseluruhannya pada Agustus 2022 tidak lebih baik dari periode sebelumnya. TAB Selandia Baru mengatakan bahwa hasilnya menandai satu bulan lagi menghadapi tren penurunan yang dimulai pada April 2022.

GBR keseluruhan – atau pendapatan taruhan kotor – dari operator turun menjadi NZ$31,5 juta pada bulan Agustus. Hasilnya menyebabkan penurunan anggaran sebesar 6% (sekitar NZ$2 juta). Seperti yang disampaikan oleh TAB Selandia Baru dalam sebuah pernyataan, pada bulan Agustus, yang merupakan bulan penuh pertama tahun keuangan 2022/2023 perusahaan, hasil kinerja utama operator mengalami sedikit penurunan meskipun kondisi tahun keuangan terakhir sebagian besar menguntungkan. Omsetnya, senilai NZ$197,9 juta, adalah 5,8% (atau NZ$12,3 juta) di bawah anggaran, dan, seperti disebutkan di atas, GBR-nya turun 6% menjadi NZ$31,5 juta.

Fakta bahwa hasil Agustus 2022 perusahaan terpengaruh sehubungan dengan apa yang disebut GBM (atau margin taruhan kotor), tidak mengejutkan bagi operator dan analis pasar. Operator taruhan olahraga juga mengungkapkan bahwa GBM-nya sebesar 15,9% adalah 0,1% di bawah anggaran.

Pandemi Covid-19 dan Kondisi Ekonomi yang Lemah Mempengaruhi Kinerja TAB NZ di Bulan Agustus

Seperti yang dijelaskan oleh TAB Selandia Baru dalam sebuah pernyataan, rata-rata starter ras murni Agustus mencapai 10,3. Hasil ini mengalami sedikit penurunan dibandingkan rata-rata tahun anggaran 2021/2022 yang sebesar 10,6. Perusahaan lebih lanjut mencatat bahwa acara raceday yang disebut Waikato Stud Foxbridge Plate, yang diadakan pada 27 Agustus 2022, membantunya mencatat omset puncak senilai NZ$2,4 juta.

Monopoli yang ada untuk pasar taruhan olahraga di Selandia Baru mengakui bahwa kinerja Agustus 2022 dipengaruhi oleh sejumlah faktor, seperti pembatasan Covid-19 yang diperkenalkan oleh Pemerintah negara itu sebagai akibat dari pandemi yang sedang berlangsung. Menurut TAB Selandia Baru, ini membuat beberapa pemain enggan mengunjungi tempat taruhan olahraga ritel pada saat itu.

Perusahaan berbagi bahwa campuran dari faktor-faktor yang sedang berlangsung akhirnya mengarah pada hasil operator pada bulan Agustus, seperti pembatasan topeng di tempat-tempat taruhan bata-dan-mortir yang menghalangi beberapa pelanggan untuk berkunjung, kondisi ekonomi yang lemah yang terus berlanjut yang mempengaruhi pengeluaran diskresioner. pelanggan operator, serta fakta bahwa beberapa acara balapan ditinggalkan karena kondisi cuaca yang buruk.

Seperti disebutkan di atas, monopoli taruhan olahraga Selandia Baru mengatakan bahwa beberapa acara balapan tidak diadakan karena cuaca yang tidak mendukung. Namun, perusahaan perjudian berbagi bahwa terlepas dari penyebaran varian Omicron dari infeksi Covid-19, negara itu tetap berada di level Oranye, yang memungkinkan negara itu untuk tetap mengoperasikan gerai ritel lokal.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Austin Williams